Kontaminasi dan Pemalsuan Makanan: Kembali ke Dasar

By | Mei 14, 2021
Kontaminasi dan Pemalsuan Makanan: Kembali ke Dasar

Kontaminasi produk yang Anda makan mungkin disengaja atau tidak disengaja. Masalah ini merupakan bagian dari keseluruhan rantai pasokan makanan dan dapat dipengaruhi oleh banyak faktor. Penting untuk diingat bahwa standar kualitas mungkin menawarkan jaring pengaman untuk jenis masalah ini dalam proses produksi. Mari cari tahu lebih lanjut.

Perbedaan antara kontaminasi dan pemalsuan

Baik pemalsuan maupun kontaminasi menunjukkan bahwa produk tersebut memiliki zat yang tidak diinginkan di dalamnya. Perbedaan antara kedua jenis ini adalah kontaminasi biasanya tidak disengaja. Misalnya, makanan mungkin terkontaminasi karena penyebab alami, seperti logam berat di dalam tanah atau masuknya pestisida ke dalam tanah.

Seringkali, jenis skenario ini tidak dapat dihindari. Selain itu, kontaminasi dapat terjadi karena sistem kontrol kualitas yang buruk atau kekurangannya. Sebagian besar, kontaminasi dapat diprediksi karena kita dapat mendeteksi keberadaan pestisida dalam jumlah tinggi di dalam tanah. Oleh karena itu, kita dapat mengambil langkah-langkah yang tepat agar masalah tersebut tidak semakin parah.

Di sisi lain, pemalsuan mengacu pada aktivitas pencampuran bahan yang salah dalam suatu produk. Misalnya, jika Anda mencampurkan air ke dalam susu untuk meningkatkan jumlah susu, Anda terlibat dalam suatu jenis pemalsuan. Biasanya, bahan yang digunakan untuk melakukan pemalsuan lebih murah daripada bahan yang sebenarnya.

Baca Juga:  Cara Terbaik untuk Mengevaluasi Efisiensi Guru

Namun, penting untuk diingat bahwa tidak semua jenis pemalsuan dapat menyebabkan efek samping yang serius. Misalnya, mencampurkan air bersih ke dalam susu tidak akan membuat Anda jatuh sakit jika Anda meminum larutannya. Itu hanya akan mengurangi manfaat yang akan Anda dapatkan dari minum susu.

Namun, jika perusahaan atau pabrikan terlibat dalam jenis pemalsuan ini, hal itu akan berdampak negatif pada citra mereka. Plus, itu tidak etis. Melawan etika juga bukan ide yang bagus.

Pemalsuan jenis lain akan selalu menyebabkan bahaya yang tidak diketahui. Misalnya, banyak produk dibuat dengan ratusan bahan dan bahan kimia. Orang biasa tidak dapat memeriksa dari apa produk itu dibuat. Dengan kata lain, mereka tidak dapat mengidentifikasi bahan yang digunakan dalam produk tanpa menggunakan peralatan khusus.

Dalam hal ini, keamanan makanan, citra merek, dan keamanan konsumen berada di tangan para pezina yang tidak jujur. Dalam banyak kasus, pemalsuan dapat merenggut nyawa konsumen. Oleh karena itu, langkah-langkah harus diambil untuk mencegah kegiatan semacam ini di unit produksi.

Baca Juga:  Exploring For a Preschool

Kadang-kadang, pezina mencampurkan bahan-bahan yang tidak berbahaya ke dalam produk makanan. Meskipun bisa merusak, tidak baik mengharapkan kehadiran bahan-bahan ini dalam produk. Bahan-bahan ini juga tidak dapat dideteksi oleh sistem deteksi. Oleh karena itu, sistem pengujian rutin tidak dapat mendeteksi pemalsuan.

Referensi: masbarone.blogspot.com