Evolusi Guru Membaca

By | Mei 22, 2021
Guru Membaca

Saya sangat khawatir ketika saya mulai mengajar kelas satu. Saya belum pernah mengajar sebelumnya dan meskipun saya pernah ke sekolah guru, memiliki tanggung jawab untuk mengajar di kelas yang terdiri dari dua puluh lima siswa kelas satu sangat menakutkan.

Salah satu fokus utama kelas satu adalah mengajar siswa membaca. Saya suka membaca, tetapi gagasan mengajari anak membaca hampir tidak bisa dipahami. Dan saya mendapatkan dua puluh lima dari mereka.

Dalam artikel ini, saya akan memberi tahu Anda tentang jalan saya dari kekhawatiran yang ekstrem menuju keyakinan total dalam pengajaran membaca dan kecintaan pada fonogram.

Saya akan fokus pada tiga bidang.

Pertama saya akan berbicara tentang bagaimana saya tidak pernah mengajar membaca dan sangat khawatir tentang bagaimana saya akan melakukannya. Selanjutnya saya akan berbicara tentang bagaimana saya menemukan fonogram dan memutuskan untuk mencobanya. Dan akhirnya, saya akan memberi tahu Anda mengapa saya menyukai fonogram.

Saya telah membaca selama hampir 28 tahun ketika saya mulai mengajar kelas satu, tetapi saya tidak pernah mengajar seorang anak pun untuk membaca. Saya memiliki ingatan saya tentang Dick dan Jane sejak saya di kelas satu.

Baca Juga:  Paket Haji Memungkinkan Anda Untuk Fokus Pada Yang Penting

Dan juga buku kerja fonik yang saya benci. Di perguruan tinggi, kami belajar banyak tentang metode pengajaran bahasa secara keseluruhan. Saya menghadiri lokakarya bahasa lengkap di awal tahun pertama mengajar dan sangat terkesan, tetapi sepertinya butuh waktu bertahun-tahun untuk menjadi mahir dalam metode itu.

Saya yakin saya tidak ingin mengajar menggunakan fonik seperti yang saya benci di sekolah. Saya sangat membenci buku kerja itu sehingga ketika saya memberi makan kacang pada buku kerja di kelas satu saya sangat gembira, berpikir saya tidak perlu melakukannya lagi. Dan kemudian guru kotor itu kembali ke lemari dan memberiku yang baru.

Ternyata, sekolah saya memiliki seri bacaan dari salah satu perusahaan besar yang menjual buku pelajaran. Seri membaca memiliki semua buku pedoman yang diperlukan untuk seorang guru, dengan petunjuk langkah demi langkah dan semua jenis kegiatan dan buku kerja untuk anak-anak. Jadi saya bisa mengajari anak-anak membaca, meskipun saya tidak pernah menikmati mengajar dengan cara ini. Baru kemudian saya mengetahui seberapa baik hal itu bisa dilakukan.

Baca Juga:  Akankah Suzuki Keluar dari Pasar AS?

Selama tahun-tahun awal pengajaran Internet datang ke kota saya. Saya menjadi terlibat dalam grup berita dan secara religius membaca grup berita yang disebut misc.education. Ada perdebatan sengit tentang bagaimana mengajar membaca, dengan fokus pada bahasa utuh vs. fonik. Saat itulah saya belajar tentang fonogram, yang merupakan hal kedua yang ingin saya ceritakan kepada Anda.

Di antara semua pertengkaran itu, satu orang mulai mencuat. Wanita ini terus-menerus berbicara dengan semangat evangelis tentang fonogram dan keberhasilan yang dia lihat. Saya tidak tahu apa itu, padahal saya adalah guru kelas satu.

Akhirnya saya membuka situs web mayuhmacah.com yang selalu dia daftarkan dan mulai membaca. Ternyata ada tujuh puluh fonogram dan 104 suara terkait dengan banyak di antaranya berbagi suara.

Semakin banyak saya membaca, semakin saya tertarik. Setelah banyak pertimbangan, saya menyadari bahwa saya telah menemukan metode pengajaran membaca yang benar-benar dapat saya percayai. Saya pergi ke kepala sekolah saya dan bertanya apakah saya dapat menggunakan metode ini untuk mengajar siswa saya dan dia memberikan persetujuannya. Saya tidak lagi terikat dengan seri bacaan itu!