Membuat Rencana Bisnis

By | Oktober 30, 2021
Membuat Rencana Bisnis

Saya sering ditanya oleh calon pengusaha:

  • Haruskah saya menulis rencana bisnis?
  • Jika ya, di mana saya dapat menemukan informasi tentang cara menulis rencana bisnis?
  • Apa yang harus dimasukkan dalam rencana bisnis atau seberapa detailnya?

Ini adalah pertanyaan yang bagus. Mari saya mulai dengan mengatakan bahwa ada beberapa langkah awal yang harus diselesaikan SEBELUM memulai tugas yang sulit untuk mengumpulkan dan mengatur data ke dalam rencana bisnis yang komprehensif.

Biasanya, setelah proses menentukan apakah ide bisnis layak untuk dikejar, wirausahawan segera memulai proses. Untuk beberapa pengusaha, proses validasi ide relatif cepat, sementara untuk yang lain cakupannya sangat luas. Namun, selama bertahun-tahun, saya mengamati ada beberapa langkah awal yang harus diselesaikan sebelum mulai mengembangkan rencana bisnis. Langkah-langkah awal ini adalah proses tiga langkah yang saya sebut sebagai Tes Gut Check Mirror (GCM):

  1. Cari tahu apakah Anda benar-benar memiliki profil kepribadian wirausaha. Banyak orang beranggapan karena telah sukses di dunia kerja tradisional maka secara otomatis mereka akan berhasil sebagai seorang wirausaha. Salah! Salah! Salah! Saya sangat bersemangat untuk mencegah pengusaha melakukan kesalahan ini, sehingga saya menulis sebuah buku tentang topik khusus ini yang disebut Transisi Dari Karyawan ke Pengusaha – Peta Jalan untuk Calon Pengusaha.
Baca Juga:  Tips on Picking an Endurance Knife

Premis tesis ini adalah bahwa kesuksesan tidak dijamin berdasarkan kesuksesan masa lalu di lingkungan pekerjaan. Ini adalah tiga langkah sederhana yang harus diambil sebelum membuat keputusan untuk menginvestasikan sebagian besar kekayaan bersih Anda, berkomitmen 3-7 tahun hidup Anda, dan mempertaruhkan masa depan Anda dalam upaya untuk menjadi bos Anda sendiri. Salah satu hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah mengevaluasi profil kepribadian Anda dengan mengikuti tes profil wirausaha. Langkah awal ini membantu untuk membuat tekad jika Anda memiliki apa yang diperlukan untuk menjadi seorang pengusaha.

  1. Setelah memvalidasi profil wirausaha Anda, langkah selanjutnya adalah menentukan tipe wirausaha Anda. Ini adalah langkah penting lainnya yang diabaikan banyak orang – dengan risiko mereka sendiri. Ada empat model bisnis yang perlu dipertimbangkan oleh seorang wirausahawan dalam mengambil keputusan untuk menjadi “bos” bagi dirinya sendiri:

A. Memulai bisnis dari awal
B. Membeli bisnis yang sudah ada
C. Menjadi franchisee dalam sistem franchise
D. Menjadi konsultan di bidang keahlian Anda

Baca Juga:  Bagaimana Menjadi Lebih Baik Dalam Menggiring Bola Basket

Masing-masing model bisnis ini memiliki kelebihan dan kekurangan, serta kesamaan. Bagaimana Anda memutuskan model bisnis mana yang tepat untuk Anda?

  • Jika kewirausahaan adalah inti dari kepribadian Anda, Anda mungkin harus memulai bisnis Anda sendiri.
  • Jika profil risiko Anda berada di tengah jalan, maka membeli bisnis yang sudah ada mungkin lebih cocok untuk Anda.
  • Jika Anda menyukai ide untuk memulai bisnis Anda sendiri, TETAPI Anda tidak ingin mengambil risiko memulai bisnis dari awal DAN Anda tidak selalu ingin membeli bisnis orang lain, waralaba mungkin merupakan jalan terbaik Anda.
  • Jika Anda memiliki dana terbatas TAPI Anda memiliki keahlian teknis tingkat tinggi di bidang Anda, menjadi konsultan mungkin merupakan pilihan terbaik.

Anda perlu memutuskan format belajar bisnis mana yang paling cocok untuk Anda sebelum memutuskan bisnis yang ingin Anda mulai atau beli, atau masuk sebagai pewaralaba atau konsultan.

  1. Setelah Anda menyelesaikan dua langkah pertama, bisnis tertentu dapat dipilih dan kemudian Anda dapat memulai proses pengembangan rencana bisnis.