Inovasi Ketenagalistrikan

By | Maret 14, 2021
Inovasi Ketenagalistrikan

Meskipun industri utilitas listrik modern baru dimulai pada akhir tahun 1800-an, kita telah terpesona oleh listrik sejak nenek moyang kita pertama kali menyaksikan petir. Orang Yunani kuno menemukan bahwa menggosok ambar menghasilkan muatan listrik.

Listrik adalah bagian dasar alam dan merupakan salah satu bentuk energi yang paling banyak digunakan. Merupakan sumber energi sekunder yang kami dapatkan dari konversi sumber primer seperti gas alam, minyak bumi, batu bara dan tenaga nuklir. Banyak kota besar dan kecil dibangun di samping air terjun yang memutar roda air untuk bekerja.

Sebelum dimulainya tukang listrik bintaro, lampu minyak tanah menyalakan rumah, lemari es digunakan untuk menjaga makanan tetap dingin, dan ruangan dihangatkan dengan kompor. “Kebutuhan” hari ini seperti bola lampu, kipas angin, AC, dan lemari es berasal dari gagasan para penemu yang hidup lebih dari 100 tahun yang lalu.

Banyak dari kita yang akrab dengan eksperimen layang-layang Benjamin Franklin yang terkenal dan bola lampu listrik Thomas Edison, tetapi ada banyak penemu lain yang berkontribusi besar pada penggunaan listrik modern kita. Beberapa dari penemu ini hanya berusaha untuk memperbaiki ide-ide lama dan yang lain melihat kebutuhan dan membiarkan keingintahuan mereka menjadi liar dengan setiap percobaan sampai mereka menemukan sesuatu yang baru. Setiap penemuan membuka jalan untuk penemuan berikutnya.

Baca Juga:  Interesting Points When Picking a YouTube Video Downloader

Pada pertengahan 1600-an Otto von Guericke, fisikawan Jerman, mulai bereksperimen dengan pembangkit listrik. Pada tahun 1670 dia menemukan mesin pertama untuk menghasilkan listrik dalam jumlah besar menggunakan bola belerang yang dia putar dan dia memegangi bola tersebut, mengisinya dengan listrik.

Yang lainnya, seperti Isaac Newton, kemudian menggunakan mesin ini menggunakan bola kaca, bukan belerang, kemudian silinder, dan kemudian pelat kaca.

Pada 1747 Benjamin Franklin mulai bereksperimen dengan listrik dan mengusulkan gagasan muatan positif dan negatif. Dia melakukan eksperimen layang-layang yang terkenal untuk membuktikan bahwa petir adalah salah satu bentuk pelepasan listrik pada 1752.

Saat terjadi badai ia menerbangkan layang-layang dengan kawat kaku mengarah ke atas yang melekat pada bagian atas layang-layang dan kunci diikatkan ke ujung benang lainnya, dan membiarkannya menggantung di dekat toples.

Tali menjadi basah karena hujan dan menyebabkan percikan api melompat dari kunci ke dalam toples sampai toples tidak dapat menahan muatan lagi. Eksperimen ini membuktikan bahwa listrik dan petir adalah satu kesatuan dan bahwa batang runcing menghantarkan listrik lebih baik daripada bola, yang mengarah pada penemuan penangkal petir Franklin. Dimulai dengan eksperimen ini, prinsip-prinsip kelistrikan berangsur-angsur menjadi dipahami.

Baca Juga:  Arduino Cara Paling Populer untuk Mengontrol Robot

Pada tahun 1800 seorang profesor Italia, Alessandro Volta, menemukan tumpukan volta yang sekarang disebut sel listrik atau baterai. Dia membuat tumpukan piringan seng, asam atau kertas yang direndam garam dan tembaga, dan ketika dia menyentuh kedua ujungnya dia mendapat kejutan.

Volt ini dinamai Volta. Orang lain, yang pada paruh pertama tahun 1800-an memberikan kontribusi besar terhadap penggunaan listrik modern kita, adalah Michael Faraday.

Dia melakukan eksperimen pada listrik dan magnet yang mengarah pada penemuan modern seperti motor, generator, telegraf, dan telepon. Pada tahun 1831 ia bereksperimen dengan induksi dan menemukan cara untuk menghasilkan banyak listrik sekaligus. Kami menggunakan prinsip induksi elektromagnetiknya untuk menghasilkan listrik hari ini di pabrik utilitas listrik.