Cermin Kecantikan

By | Januari 19, 2022
Cermin Kecantikan

Penyelidikan pikiran manusia telah menandai setiap inci kesuksesan tetapi seni menggambar paralel untuk apa keindahan itu, tetap menjadi misteri besar. Bagi beberapa filosof, keindahan adalah tingkat ketertarikan dan kekaguman, yang diprovokasi dalam diri seorang pengamat. Tetapi dikatakan bahwa kecantikan yang sama tidak mempengaruhi semua orang dengan cara yang sama. Ini bervariasi secara dramatis.

Beberapa orang berpikir terima kasih telah mendefinisikannya sebagai tingkat kesempurnaan, tetapi kesempurnaan dalam satu bidang mungkin tidak menarik bagi pengamat. Jadi keindahan sangat sulit untuk dijelaskan sepenuhnya, tetapi dapat dikatakan bahwa itu adalah permainan perbandingan. Misalkan hanya ada satu wanita di dunia, sekarang pertanyaannya adalah apakah dia cantik atau tidak. Jawabannya jelas adalah bahwa Anda tidak dapat mengatakan apa-apa karena Anda tidak memiliki wanita lain untuk dibandingkan.

Namun berlayar di luar lautan imajinasi, seseorang menyadari bahwa ada faktor yang menentukan tingkat keindahan, yaitu kamus pribadi, yang menerjemahkan manusia dan memberikan tingkat keindahan. Kata-kata suci sejarah manusia akan mengintip dari badai kebenaran dan akan dengan kuat menyatakan bahwa Juliet adalah dewi bagi Romeo, dewa baginya dan istirahat, partikel debu.

Baca Juga:  Aturan Sederhana Untuk Mendapatkan Semangat Kompetitif

Nyi Penengah Dewanti sudah cukup, dan dia untuknya, untuk menjalani seluruh hidup mereka bersama dengan beberapa sedotan cinta. Tapi ingat, jika semua pecinta dunia diundang ke pesta untuk bertanya siapa di antara semuanya yang paling cantik, mereka pasti akan membubuhkan klaim kecantikan di hati dan jiwa kekasih mereka sendiri yang memang bukan milik mereka. kepicikan tetapi fakta alami bahwa ‘keindahan terletak di mata yang melihatnya’.

Suatu hari seorang sejarawan besar membisikkan di telingaku sebuah cerita…
‘Dahulu kala ada raja yang begitu menyukai keindahan sehingga dia memanggil budak negronya yang paling setia dan setia dan memerintahkannya untuk pergi dari timur ke barat dan dari utara ke selatan dan menjemputnya seperti teladan keindahan sehingga tidak ada bulan yang terbit. dengan kemegahan seperti itu atau tiram laut tidak akan melahirkan mutiara yang begitu indah; tidak ada wanita surga yang terlihat begitu menawan, para pengkhotbah kecantikan tidak akan mampu memberikan contoh yang begitu mempesona, seniman mana pun tidak akan menciptakan potret yang menakjubkan seperti itu, atau seorang penyair dari kedalaman imajinasinya tidak akan mampu menulis seperti itu. ayat yang memukau; tidak ada burung merpati yang sayapnya akan terbang dengan luar biasa, Aphrodite tidak akan menandai keunggulan seperti itu.

Baca Juga:  Apa Itu Pengiriman Kargo Udara?

Dan jika saya mengatakan untuknya bahwa dia adalah roh terindah yang pernah diciptakan Tuhan, maka para pengklaim kecantikan seharusnya berkata: ‘kita seperti bongkahan batu bara di tambang dan dia berlian di antara kita.’ Jadi, pergilah lelakiku yang kepalanya bertumpu mahkota imanku, yang di pundaknya bersinar bintang-bintang keyakinan yang teguh dan yang dadanya dibubuhi medali ketaatan yang pasti. Pergi dan tunjukkan padaku keindahan yang harus dipuji dan disaksikan oleh bintang-bintang yang berkelap-kelip.’

Pelayan negro itu membungkuk dan pergi dengan tenang ke puncak dari mana matahari menembus jari-jarinya yang bersinar ke tirai gelap malam, dari mana Shakespeare dan Shelley menikmati minuman inspirasi, dari mana potret Mona Liza ditemukan dan dari mana bulan mengekstrak cahayanya yang berkilauan; dan dengan demikian ia pergi melalui dataran ke pegunungan, melalui lembah ke gurun, melalui perhatian yang tak terduga ke kota-kota surgawi dan melalui setiap inci dari dunia ini di mana kehidupan tampak bernafas.