Trik Fotografi Dengan Makanan

By | Mei 22, 2022

Jika Anda ingin mahir dalam fotografi makanan, maka Anda hanya dapat memiliki satu tujuan; membuat makanan Anda terlihat lezat. Tidak masalah untuk tujuan apa Anda melakukannya, atau kepada siapa Anda menjualnya, jika makanannya tidak terlihat enak maka itu bukanlah fotografi makanan yang benar.

Ketika Anda memikirkan fotografi makanan, ada 4 aturan umum yang harus Anda ingat:

Jangan pernah menggunakan lampu kilat. Flash membuat makanan Anda terlihat sangat kusam karena flash menghilangkan “titik terang” yang biasanya membuat makanan Anda terlihat segar dan lezat

Jangan biarkan seluruh hidangan terlihat kuning hijau. Anda tetap bisa menggunakan warna kuning dan hijau, namun hanya sebagai bentuk kontras. (Anda dapat memperbaiki kontrol keseimbangan putih atau memasak makanan lagi) Membuat seluruh hidangan terlihat kuning dan hijau menyiratkan jamur, dan kurangnya kesegaran. Pengecualian untuk aturan ini adalah kari hijau, yang memiliki tampilan cakep dan terlihat menggugah selera, dan nasi goreng, karena nasinya berwarna putih alami yang menyiratkan rasa tertentu.

Jangan pernah menumpuk makanan lunak bersama-sama. Ketika Anda menumpuk makanan lunak bersama-sama, itu mulai terlihat seperti “Anda tahu apa” ketika Anda pergi ke kamar mandi. Jika Anda memotret makanan lunak (seperti terong yang dimasak misalnya), gunakan dalam jumlah minimal dan pisahkan potongannya di atas piring putih raksasa.

Waspadalah terhadap latar belakang yang mirip dengan makanan Anda. Makanan Anda harus terlihat terpisah dari latar belakang Anda. Jika makanan Anda gelap maka latar belakang Anda harus cerah. Jika makanan Anda berwarna merah maka latar belakang Anda tidak boleh berwarna merah. Ketika saya mengatakan latar belakang yang saya maksud adalah dinding, meja, piring, peralatan, atau apa pun yang bukan makanan itu sendiri.

Baca Juga:  Paket Haji Memungkinkan Anda Untuk Fokus Pada Yang Penting

Ini tidak selalu tentang hidangan. Hidangan tersebut sebenarnya bisa menghalangi penyajian makanan Anda karena terlihat terlalu mencolok. Kecuali Anda benar-benar merasa bahwa hidangan itu melengkapi makanan Anda, gunakan hidangan biasa atau mangkuk biasa. Anda juga dapat mencoba meninggalkan makanan Anda di alat memasak yang Anda gunakan, seperti misalnya, penggorengan Anda. Ini menyiratkan kesegaran, dan dapat merangsang nafsu makan.

Sekarang setelah masronie.com mengetahui dasar-dasar umum itu, mari kita bicara tentang persiapan sebenarnya untuk mengambil foto makanan lezat Anda. Sebelum Anda mulai, bagi makanan Anda secara mental ke dalam tiga kategori umum; makanan basah, makanan kering dan makanan yang digoreng. Makanan basah adalah makanan yang akan terlihat lembek setelah Anda selesai memasaknya. Misalnya, makanan basah seperti terong, atau hidangan dengan saus lebih banyak daripada makanan, seperti kari. Makanan kering akan seperti steak, dan kue.

Cara Menangani Makanan Basah

Makanan basah akan terlihat mengkilap, dan sausnya akan terlihat “kental” dan tidak berair. Glossy menyiratkan kesegaran. Saus kental menyiratkan kekayaan rasanya. Sayuran segar harus terlihat hijau muda terang (dengan sedikit atau tanpa kuning) dan memiliki sedikit bintik-bintik putih terang yang terpantul di atasnya. Sebagai aturan umum, mulai kamera Anda dalam mode manual dan bereksperimen dari kecepatan rana 6 – 80. Kecepatan ISO harus tetap sekitar 100 – 400. Jika Anda dapat membantu, ambil foto Anda pada siang hari di samping jendela dengan sinar matahari alami bersinar pada makanan Anda. Gunakan segala jenis papan putih, atau selembar kertas putih untuk memantulkan sinar matahari kembali ke sisi gelap makanan untuk menghindari terlalu banyak kontras dan menciptakan bayangan lembut yang bagus.

Baca Juga:  Bagaimana Menjadi Benar-Benar Positif - Sekarang Juga!

Cara Menangani Makanan Kering

Makanan kering harus terlihat padat tetapi tetap terlihat lembab. Seharusnya tidak pernah terlihat basah dan mempertahankan bentuk tertentu. Karena makanan kering memiliki bentuk yang jelas, Anda harus bermain-main dengan sudut yang berbeda untuk melihat apakah Anda mendapatkan yang Anda suka.

Makanan kering juga dapat ditumpuk menjadi satu membentuk pola yang berbeda dengan makanan basah. Jika Anda dapat menggunakan lebih dari satu warna, maka lakukanlah. Misalnya, nasi goreng terlihat mengerikan hanya dengan nasi saja. Jika Anda menambahkan beberapa sayuran yang tampak mengkilap di atasnya, maka terlihat sangat lezat. Sama seperti makanan basah, bereksperimenlah dengan kecepatan rana 6 – 80, dan ISO 100 – 400. Kalibrasi kecepatan rana Anda terlebih dahulu kemudian lakukan penyesuaian kecil dengan ISO nanti.

Cara Menangani Makanan Goreng

Makanan yang digoreng harus memiliki lebih banyak cahaya untuk meningkatkan tampilan kuning keemasannya. Itu sebabnya kecepatan rana Anda tidak bisa diatur terlalu cepat. Makanan yang digoreng sangat kering secara alami sehingga dapat menurunkan nafsu makan seseorang.

Itu sebabnya jika hidangan ini melibatkan saus apa pun, tentu saja tambahkan ke dalam foto atau tinggalkan secangkir saus di dekatnya. Jika saus Anda terlihat mengkilap, gunakan saus itu. Nasi gorengnya beda. Meski digoreng, karena sifatnya yang lembap dan lengket, jadi justru terasa lebih menggugah selera dengan membuat terlihat garing, dan menyebar.