Tips Penulisan Berita yang Baik

By | Februari 23, 2021
Tips Penulisan Berita

Menulis berita utama bisa jadi rumit. Terlalu lama dan pembaca akan kehilangan minat – terlalu pendek dan Anda tidak memberikan informasi yang cukup untuk memancing pembaca ke dalam artikel.

Tata bahasa fragmen sangat disarankan karena menulis kalimat utuh dapat mengurangi dampak judul. Itu harus kuat, menyertakan fakta paling penting dan menyampaikan tentang apa ceritanya.

Peringatan, pastikan bahwa judul tidak memfitnah.

Paragraf Pengantar

Pembukaan berita adalah bagian terpenting. Ini harus berdampak untuk menarik perhatian pembaca dan membuat mereka ingin membaca.

Kalimat tersebut harus tajam dan tajam tetapi sesuai dengan struktur kalimat dan aturan tata bahasa yang teratur.

Tidak boleh lebih dari 25 kata dan harus mencakup: siapa, apa di mana, kapan, mengapa dan bagaimana.

Letakkan informasi paling layak berita di atas.

Informasi terbaru dan paling penting ditempatkan di bagian atas artikel berita, dengan latar belakang atau detail kecil dari berita di dekat bagian bawah.

Anda tidak perlu menjelaskan semua informasi baru di atas, ini tidak selalu memungkinkan karena berapa lama waktu yang dibutuhkan, selama Anda menyebutkannya – Anda dapat menjelaskannya secara lengkap di bagian bawah artikel.

Ini juga berguna ketika harus memotong panjang artikel jika terlalu panjang karena Anda tahu paragraf di bawah artikel adalah paragraf yang mungkin bisa Anda potong.

Setelah pengantar Anda, tidak ada kalimat yang harus lebih dari 35 kata jika memungkinkan.

Selain itu, dalam berita, setiap kalimat harus menjadi paragraf baru.

Sebagai referensi tambahan tentang bagaimana penulisan berita, Anda bisa lihat sidrappos.com.

Mengutip

Kutipan pertama dalam cerita Anda idealnya berada di paragraf keempat tetapi tidak lebih dari paragraf kelima.

Ini adalah tempat yang tepat untuk memberi kutipan karena membantu menyeimbangkan fakta paragraf pembuka dengan kutipan yang emosional.

Anda harus membuka kutipan dengan nama orang yang membuat pernyataan tersebut, diikuti dengan judul yang relevan. Sebagai contoh:

John Smith, seorang dosen universitas, berkata: “Kami sangat senang dengan investasi baru ini.”

Selalu gunakan kata ‘berkata’ sebelum kutipan Anda daripada sinonim seperti ‘berseru’ atau ‘diumumkan’.

Ini sangat bagus untuk penulisan kreatif tetapi tidak sesuai untuk berita. Juga, selalu gunakan titik dua sebelum membuka kutipan, seperti yang terlihat di atas.

Ingat, di akhir kutipan, tanda titik selalu berada di dalam tanda kutip.

Idealnya setiap artikel dengan lebih dari 150 kata akan memiliki kutipan dari setidaknya dua sumber.