Pengajaran Berbasis Penelitian

By | Mei 31, 2021
Pengajaran Berbasis Penelitian

Jadi, apa sebenarnya yang dimaksud dengan pengajaran yang berbasisi penelitian?

Untuk menjawab pertanyaan ini saya menggunakan pengalaman pribadi ‘di lapangan’. Pengalaman saya di bidang ini meliputi:

Berbagi penelitian dengan siswa. Saya melakukan ini dengan empat cara:

Pertama, saya menggunakan laporan penelitian pribadi sebagai bahan pengajaran selama kelas untuk memperkaya pembelajaran mahasiswa pascasarjana dan sarjana. Misalnya, penelitian saya tahun 2001 tentang hubungan sekolah di Kepulauan Cayman menghasilkan penerbitan buku dengan judul yang serupa. Buku ini wajib dibaca untuk modul yang saya ajarkan. Selama bagian tertentu dari modul, pekerjaan dibahas dan siswa didorong untuk memikirkan secara kritis, mengevaluasi dan menantang klaim yang dibuat.

Kedua, selama mengajar, saya memanfaatkan pengalaman pribadi dan anekdot / cerita yang berkaitan dengan penelitian saya sendiri untuk menyampaikan hal-hal yang menarik bagi siswa. Misalnya, saya mungkin menceritakan tentang mewawancarai peserta penelitian dan tanggapannya, yang mengkhianati keyakinannya yang sebenarnya tentang suatu masalah pendidikan.

Ketiga, selain menggunakan publikasi penelitian pribadi dan cerita pribadi selama mengajar, ada daftar bacaan wajib dan yang direkomendasikan yang disediakan untuk semua modul yang saya ajarkan. Tanggung jawab saya adalah meneliti arsip lokal, perpustakaan, jurnal, dan memesan buku teks untuk semua modul ini. Bacaan ini dibahas selama pelajaran dan digunakan untuk membimbing dan memperluas pemikiran siswa tentang subjek yang dipelajari dan untuk secara aktif melibatkan mereka dalam pemeriksaan kritis terhadap sumber-sumber sastra.

Baca Juga:  Mengapa Anda Harus Mengambil Kursus Bahasa Inggris?

Keempat, saya memanfaatkan pengetahuan yang diperoleh dan data dari penelitian sendiri tentang pengajaran reflektif untuk membangun modul tatap muka, online dan hybrid untuk mahasiswa pendidikan guru sarjana. Contoh penelitian yang saya gunakan adalah:

  • Pengajaran reflektif: Properti, Alat, Manfaat dan Dukungan (Paperback)
  • Refleksi dan Pengajaran Reflektif, Studi Kasus Empat Guru Berpengalaman di Kepulauan Cayman (Paperback).
  • Pengajaran Reflektif sebagai Pengembangan Profesional yang Diarahkan Sendiri: membangun pengetahuan Praktis atau yang berhubungan dengan pekerjaan.
  • Peran Refleksi dalam Proses Pembelajaran Diferensiasi.
  • Tipologi Refleksi Valli dan analisis jurnal reflektif guru pra-jabatan.
  • Pendekatan Reflektif untuk Mengajar Debriefing Praktikum.

Melibatkan siswa dalam pembelajaran berbasis inkuiri

Pertama, ini melibatkan mendorong siswa untuk terlibat dalam penelitian dengan menjadikannya elemen wajib dari modul yang saya kembangkan dan ajarkan. Dengan terlibat dalam proyek penelitian kecil, mereka mengembangkan pemahaman tentang proses penelitian; memeriksa literatur; memberikan penilaian tentang apa yang dianggap sebagai bukti, dan merefleksikan bukti (Brew 2010 dan Brew, & Boud 1995).

Kedua, saya melibatkan siswa dalam penelitian pribadi. Misalnya, mahasiswa terlibat dalam pencarian literatur yang berkontribusi pada produksi bagian berikut: Pengajaran Reflektif, Literasi Kritis dan Tugas Guru di Kelas Literasi Kritis (Investigasi Konfirmatori).

Baca Juga:  Energi Alternatif dari Lautan

Ketiga, siswa diminta untuk membuat tesis akhir sebagai persyaratan mata kuliah di departemen Pendidikan di mana saya bertanggung jawab. Hal ini selanjutnya memfasilitasi induksi mereka dalam penelitian, karena keterlibatan mereka dalam produksi aktual tesis penelitian berkualitas tinggi menghasilkan apresiasi yang lebih besar, dan keterlibatan dalam proses penelitian.

Meneliti dan Bercermin pada Pengajaran sendiri (Beasiswa Pembelajaran dan Pengajaran.

Dalam pendekatan Perangkat Guru ini saya terlibat dalam meneliti dan merefleksikan pengajaran saya sendiri dan pembelajaran siswa melalui penelitian tindakan atau penelitian terapan, yang melibatkan mengidentifikasi masalah belajar / mengajar, meneliti masalah, menerapkan solusi untuk pengajaran saya dan menerbitkan hasilnya. Contoh terkini dari kejadian ini adalah:

  • Mendorong Refleksi Mendalam-pada-pembelajaran Siswa Sekunder: sebuah kasus untuk Pendekatan Reflektif untuk Evaluasi Pembelajaran Siswa.
  • Pengajaran Reflektif dan Perilaku Mengganggu di Kelas Sekolah Menengah Atas Reguler di London, Inggris.
  • Tugas Mengajar dan komposisi ‘karya’ menggunakan teknologi musik di kelas: Implikasinya untuk pendidikan dan pelatihan guru.

Saya merenungkan atau berpikir kritis tentang ajaran saya sendiri. Melalui proses ini, saya merefleksikan langkah-langkah apa yang perlu diambil untuk meningkatkan proses belajar mengajar, menggunakan berbagai metode evaluasi (yaitu, jurnal reflektif, formulir evaluasi siswa, dan observasi pribadi dan rekan) dan kemudian menindaklanjutinya dalam cara praktis.