Lindungi Penglihatan Anda Dari Efek Negatif Smartphone

By | Juli 5, 2021
Lindungi Penglihatan Anda Dari Efek Negatif Smartphone

Smartphone adalah bagian integral dari kehidupan kita sehari-hari. Norma budaya ini dikaitkan dengan meroketnya penggunaan teknologi dalam masyarakat Amerika. Banyak kemudahan datang dengan penggunaan smartphone. Mereka menyediakan komunikasi yang mudah dan merupakan sumber informasi yang berguna.

Mereka menjaga kami tetap aman, memberi kami petunjuk arah melalui fitur GPS yang memungkinkan teman dan keluarga kami melacak kami jika kami tersesat. Kenyamanan lainnya termasuk fitur aplikasi sinyalnya seperti dokter sesuai permintaan yang menghadirkan layanan medis dari dokter berkualitas melalui akses mudah di ponsel cerdas Anda. Ada juga aplikasi untuk hampir semua hal termasuk musik, hiburan, dan fitur yang membantu kita mendapatkan petunjuk arah, menemukan berbagai tempat menarik seperti restoran, hotel, dan atraksi lainnya di kota kita.

Namun, ada beberapa kelemahan yang terkait dengan penggunaan smartphone. Menurut penelitian terbaru orang Amerika kecanduan smartphone mereka. Misalnya, menurut statistik, orang Amerika menghabiskan banyak waktu di smartphone mereka. Statistik memperkirakan bahwa jumlah rata-rata waktu yang kami habiskan di ponsel cerdas Anda adalah 4,7 jam sehari.

Konsumen juga memeriksa akun media sosial mereka dari Facebook hingga Twitter untuk memotret 17 kali sehari. Dari sudut pandang statistik, dalam jangka waktu 24 jam sehari, ini berarti bahwa kita menghabiskan rata-rata sekitar sepertiga dari seluruh hari di smartphone kita. Praktisi perawatan mata mengungkapkan keprihatinan tentang sindrom yang mereka diagnosa sebagai kecanduan smartphone.

Baca Juga:  Interesting Points When Picking a YouTube Video Downloader

Para ahli sekarang mengatakan bahwa penggunaan smartphone di Amerika Serikat sangat berlebihan sehingga sekarang dapat didiagnosis sebagai kecanduan. Lantas, apa saja dampak negatif dari kecanduan smartphone? Selain itu, apa efek penggunaan smartphone pada mata kita dan apa yang dapat kita lakukan untuk mengurangi masalah mata yang terkait dengan sindrom kecanduan smartphone?

Ahli kacamata meningkatkan kekhawatiran bahwa penggunaan smartphone yang berlebihan meningkatkan risiko masalah mata dan kondisi mata. Sebuah survei yang dilakukan terhadap penggunaan smartphone yang berlebihan pada orang-orang berusia pertengahan dua puluhan mengungkapkan bahwa konsumen dalam kelompok usia tersebut memeriksa smartphone mereka 32 kali sehari.

Praktisi perawatan mata memperingatkan tentang bahaya paparan terus-menerus dalam jangka waktu yang lama karena konsumen terpapar cahaya biru violet yang berbahaya. Paparan berlebihan terhadap jenis cahaya ini dapat menyebabkan potensi kerusakan pada daerah sensitif cahaya pada mata yang terletak di bagian belakang mata di retina.

Studi penelitian ilmiah telah mengungkapkan bahwa paparan berlebihan terhadap cahaya biru violet yang berbahaya juga berpotensi meningkatkan risiko degenerasi makula, penyebab utama kebutaan di Amerika Serikat. Efek samping tambahan termasuk ketegangan mata yang terkait dengan sakit kepala karena paparan jarak dekat yang berlebihan terhadap perangkat ini.

Baca Juga:  Informasi Kosmik: Karunia yang Terus Diberikan

Menurut seorang ahli kacamata, Andy Hepworth, penyebab utama masalah ini adalah fakta bahwa konsumen memegang perangkat mereka terlalu dekat dengan mata mereka untuk waktu yang lama dan ini menyebabkan mereka kurang berkedip. Menurut praktisi perawatan mata ini menyebabkan masalah mata yang berkaitan dengan penglihatan kabur, mata kering dan ketegangan mata yang berhubungan dengan sakit kepala.

Statistik menunjukkan bahwa sekitar 43% pengguna smartphone mengeluh bahwa mereka mengalami gejala yang terkait dengan kecemasan dan lekas marah ketika mereka tidak dapat mengakses smartphone mereka. Pengguna smartphone juga mengeluhkan penglihatan yang buruk dan ketegangan mata yang disertai dengan sakit kepala setelah penggunaan perangkat ini secara berlebihan.