Akankah Suzuki Keluar dari Pasar AS?

By | Juli 29, 2021
Akankah Suzuki Keluar dari Pasar AS?

Kuburan merek otomotif dipenuhi dengan banyak nama Amerika. Paket. Plymouth. DeSoto. Saturnus. mobil tua. Kaisar. AMC. Pontianak. Hudson. Pengembara. Skor lebih dapat dimasukkan dan lebih mungkin untuk mengikuti.

Tetapi bukan hanya merek-merek Amerika yang telah mati atau keluar dari pasar AS karena beberapa merek asing telah menemukan bahwa mereka juga mengalami kesulitan untuk mencapai pasar mobil yang paling menguntungkan namun kompetitif di dunia. Renault. Yugo. Citroen. Daihatsu. Peugeot. Alfa Romeo. isuzu. Persaingan ketat menyingkirkan yang lemah sambil menguatkan pemain kuat yang ingin masuk dan meningkatkannya.

Suzuki menurun

Suzuki adalah produsen mobil Jepang yang nasibnya menurun di pasar AS. Populer di Jepang dan India, merek Suzuki lebih menonjol dalam penjualan sepeda motor daripada mobil, dengan penjualan yang menurun dalam beberapa tahun terakhir. Meskipun memperkenalkan sedan Kizashi menengah berkualitas untuk tahun 2010, Suzuki merasa sulit untuk menjual lebih banyak mobil dalam sebulan daripada yang dijual GM, Toyota, Ford, dan lainnya dalam sehari.

Ya, baru-baru ini pada tahun 2007, Suzuki secara rutin menjual lebih dari 100.000 kendaraan per tahun, tetapi untuk tahun 2010 angka tersebut mungkin turun dua pertiga. Ini terjadi karena setiap pembuat mobil lain menempatkan resesi yang dalam di belakangnya, menjual lebih banyak mobil pada tahun 2010 daripada yang mereka lakukan pada tahun 2009. Tapi tidak Suzuki.

Baca Juga:  Sejarah Kopi

Rugi Penjualan

Jadi di mana letak kesalahan atas penampilan Suzuki yang suram? Dengan penjualan turun 60 persen untuk kuartal pertama tahun 2010, angka-angka tersebut sangat jauh dibandingkan dengan peningkatan 15 persen yang terlihat industri untuk kuartal pertama. Hanya Chrysler dengan penjualan turun 10 persen untuk tahun ini yang kehilangan pelanggan, tetapi itu dapat dipahami mengingat kebangkrutannya, restrukturisasi, dan lini produk yang menua.

Dan notasi terakhir itu, lini produk yang sudah tua, mungkin ada hubungannya dengan mengapa Suzuki kehilangan mojo-nya.

Model Tua

Kizashi baru, menarik dan harga pantas, satu-satunya model baru di armada Suzuki. Tapi, itu juga bersaing dengan setidaknya dua lusin sedan menengah lainnya di segmen yang paling ramai dan kompetitif. Upaya yang bagus, tetapi ketika pembeli melihat Ford Fusion, Toyota Camry, Honda Accord, Mercury Milan, Chevrolet Malibu, Hyundai Sonata dan banyak model lainnya, Kizashi tersesat dalam keteraturan.

Equator adalah truk pikap kompak yang mumpuni, tetapi bersumber dari Nissan. Dijual sebagai Frontier oleh Nissan, beberapa pembeli truk serius melihat Suzuki di tempat pertama, dengan sebagian besar lebih memilih untuk membeli langsung dari Nissan.

Grand Vitara juga beroperasi pada posisi yang kurang menguntungkan. Model generasi kedua diperkenalkan untuk tahun 2006, memiliki penyegaran pertengahan siklus pada tahun 2008, tetapi gaya crossover polos dan ketinggalan jaman. Nissan Rogue, Mitsubishi Outlander, dan Kia Sportage adalah penjual yang lebih baru, lebih lengkap, dan lebih baik. Ford Escape, Honda CR-V dan Toyota RAV4 adalah pesaing tambahan, crossover yang mampu pada saat itu.

Baca Juga:  Masalah dalam Pendidikan Bahasa Inggris di Jepang

SX4 adalah lini utama kendaraan Suzuki, mobil kompak dan crossover yang harus laris manis. Namun, meski tersedia all wheel drive, pembeli mobil Amerika memiliki banyak pilihan mobil kecil lainnya termasuk mobil baru dari Honda, Hyundai, Toyota, Chevrolet, Ford dan lain-lain. Tidak ada yang istimewa dari SX4, jadi mengapa melihat Suzuki?

Hore Terakhir?

Penjualan Suzuki jatuh ke lantai yang menunjukkan bahwa merek tersebut tidak lama untuk pasar AS. India telah muncul sebagai pasar yang tepat untuk mobil Suzuki dan dengan Volkswagen sekarang memegang sekitar 20 persen saham Suzuki, pembuat mobil Jerman dapat memberitahu mitra Jepang untuk mengeluarkan sumbernya di pasar di mana ia berhasil.

Ya, Suzuki masih bisa merebut kembali mojo-nya di Amerika tapi berapa harganya? Memerlukan biaya ratusan juta dolar untuk mengeluarkan model baru, tetapi dengan penjualan di bawah beberapa ribu unit per bulan, pembuat mobil Jepang ini mungkin merasa bergabung dengan Daihatsu dan Isuzu untuk keluar dari AS adalah strategi terbaik bagi perusahaan.

Sumber: Dealer Daihatsu Palopo